#> DA PATIN CON AMORE <#

8 November 2009 Andari

Sebenarnya sekarang saya sedang cuti, tapi demi menjawab tantangan dari Pakde Cholik, saya rela ‘masuk kerja’ untuk posting resep ini.

Dulu, saat masih belum menikah, saya termasuk orang yang kurang menyukai ikan terutama ikan yang berbau tanah. Entah kenapa. Dan entah kenapa juga, sekarang saya sangat menyukai ikan, dan salah satunya adalah ikan patin ini. Tapi, untuk menyukai ikan patin, saya harus sedikit memutar otak. Ya..ikan yang satu ini memang memiliki rasa dan bau yang khas. Mengolah ikan ini, bagi saya, juga tidak mudah. Digoreng…ga mau kering. Kalau direbus, dikukus atau ditim, aduh ga kebayang deh, belum apa-apa udah eneg duluan. Tapi justru itu yang membuat saya penasaran.Suatu ketika saya mendapat tips tapi saya lupa, saya dapat tips dari mana. Tapi tips itu membantu saya menemukan resep ikan patin yang saya sajikan sekarang. Tips itu adalah untuk menghilangkan bau amis ikan, gunakanlah bumbu yang memiliki bau yang kuat juga, sehingga dapat mengalahkan bau amis ikan itu sendiri. Dari situlah tercipta resep ini yang saya beri nama  “Da Patin Con Amore”. Mengapa? karena saya yang awalnya tidak menyukai patin akhirnya jatuh cinta dengan patin melalui resep ini 🙂

– DA PATIN CON AMORE –

Bahan :

1/2 kg ikan patin segar, dipotong sesuai selera

15 bh cabai rawit

3 batang serai, dikeprek

5 lembar daun jeruk, buang batang daunnya

5 buah belimbing wuluh, diiris

1 buah tomat besar, diiris tipis

3 lembar daun salam

1 cm lengkuas, iris tipis, dikeprek

gula merah secukupnya

300 ml air

1 buah jeruk nipis

minyak untuk menumis

Bumbu halus :

5 buah cabai merah

5 butir bawang merah

3 siung bawang putih

3 cm kunyit

1 cm jahe

garam secukupnya

Cara membuat :

  1. Cuci ikan patin hingga bersih, lumuri dengan air jeruk nipis, sisihkan
  2. Tumis bumbu halus hingga harum. Masukkan cabai rawit, serai, daun jeruk, belimbing wuluh, tomat besar, daun salam,  lengkuas. Masak hingga layu. Masukkan air, masak hingga bumbu matang. Jika asin sudah pas, masukkan gula merah.
  3. Masukkan ikan patin, masak hingga matang. Dan kuah setengah mengering.

da patin con amore

Entry Filed under: resep

17 Comments Add your own

  • 1. nakjaDimande  |  8 November 2009 pukul 09:25

    yaaannn, harus di link ke pak de nya.. bisa kan caranya?

    • 2. Andari  |  8 November 2009 pukul 09:30

      aku tadi masuk ke web-nya pakde..trus aku daftar di sana…bener gitu bukan?

      • 3. Pakde Cholik  |  8 November 2009 pukul 15:53

        Linknya ke anchor tett “Ladies Program……”, bukan ke abdulcholik.com. Silahkan kalau mau diperbaiki.
        salam

        • 4. Andari  |  9 November 2009 pukul 06:17

          caranya gimana 😦 ? Maklum pemula….

  • 5. kawanlama95  |  8 November 2009 pukul 09:32

    wah kalo urusan makan memakan aku suka banget neeh apalagi kalo gratisan,

    katanya kalo masak ikan patin orang riau jagonya, tapi si mbak juga jago rupanya

    • 6. Andari  |  9 November 2009 pukul 06:10

      kalo yang saya, masakan patinnya rasa Jawa 😀

  • 7. nh18  |  8 November 2009 pukul 11:36

    Waw … luar biasa …
    Barusan saya dari tempat Ceuceusovi isinya resep …
    Di tempat Bu Andari pun demikian …

    Memang luar biasa Pak De Cholik ini …
    Menebar demam yang sangat positif bagi kita semua …

    BTW …
    Saya terima memcicipi loh bu … kalo perlu tester … ???
    hehehhe

    Salam saya

    • 8. Andari  |  9 November 2009 pukul 06:11

      mencicipinya melalui mata aja ya Pak… terasa ga ya????

  • 9. Pakde Cholik  |  8 November 2009 pukul 15:51

    Terima kasih atas peran sertanya. Setiap melihat ikan patin jadi ingin jalan2 lagi ke Palembang deh.dulu seneng sekali makan pindang patin, seger banget.
    Karya mbak Andarin sudah saya pajang di :
    http://abdulcholik.com/kuliner/kuliner-selera-pemberani-bagian-ke-2.
    Nama masakan Juga saya masukkan pada nomor urut 16 di artikel : Pilih satu Nama yang telah saya publish siang tadi

    Sukses ya, tinggal menunggu hasilnya besok siang ya.
    salam hangat dari Surabaya

    • 10. Andari  |  9 November 2009 pukul 06:12

      Wah..kalo dibandingkan dengan patin dari palembang,,udah pasti saya angkat tangan…….

  • 11. atmakusumah  |  9 November 2009 pukul 22:23

    asalamu’alaikum…
    Bu…kebetulan sekarang saya punya hobi baru, “masak”…
    boleh ya resep ikan patinnya saya coba kalau ada kesempatan…
    makasih ya sebelumnya… 🙂

    wasalam

    • 12. Andari  |  10 November 2009 pukul 13:10

      boleh banget…ntar kalo udah dicoba..ditunggu pendapatnya…

  • 13. Desri Susilawani  |  14 November 2009 pukul 06:11

    si AA juga ga suka ikan air tawar karena rasa dan baunya itu…..beda sama aku yang pemakan segala..hihihi

    • 14. Andari  |  17 November 2009 pukul 13:20

      sekarang udah tau tipsnya kan…yang bau-bau dilawan dengan yang wangi-wangi….

  • 15. Desri Susilawani  |  14 November 2009 pukul 06:24

    humm..nyum..nyum…aku selalu ngacai lihat masakan dengan bahan dasar ikan…

    • 16. Andari  |  17 November 2009 pukul 13:22

      jangan diliat aja…ayo dipraktekin…biar ga cuman ngacai…tapiii…sampe heeg..(teurap…antob…bersendawa..)

  • 17. Da Patin Con Amore | Maka&hellip  |  16 Maret 2012 pukul 19:35

    […] Da Patin Con Amore :Olahan Andari, sesuai namanya dipastikan bahan dasarnya adalah ikan patin. […]


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to comments via RSS Feed

Laman

Kategori

Kalender

November 2009
S S R K J S M
 1
2345678
9101112131415
16171819202122
23242526272829
30  

Most Recent Posts

 
%d blogger menyukai ini: